Wednesday, April 8, 2009

Pemuda Bervisi Rasa Terkilan

Bukan niat aku nak memburukkan sesiapa tatkala aku menulis entry kali ini tetapi aku cuma nak luahkan perasaan terkilan yang aku rasa.


Ceritanya bermula begini...


Semalam (Rabu-8 April 2009), aku menerima panggilan daripada kawan baik aku yang juga pernah menjadi PA aku semasa aku menjawat suatu jawatan dalam UiTM dulu. Panggilan yang aku terima daripadanya adalah biasa kerana kami memang sering berhubung. Tetapi kali ini panggilannya lain sedikit. Dia inginkan suatu pertolongan. Dia nak mintak aku jadi MC untuk MPG fakulti dia.



Dengan nada yang baik, aku menolak permintaannya kerana aku ada kelas pada malam berkenaan bermula jam 6.30 petang hingga 9.30 malam. Tambahan pula minggu ini adalah minggu yang terakhir kuliah iaitu minggu ke 14. Pensyarah utuk subjek itu juga dah pesan, kelas final jangan ponteng. Banyak info pasal exam ada dalam tu, dia nak kasi carry marks and nak bagi tips exam. So, aku pun cakap la tak boleh. Pada ketika itu jam menunjukkan pukul 12.55pm.


Lima belas minit kemudian, dia call lagi.

Mintak tolong sangat-sangat sebab mereka dah tak ada emcee lain. Hanya aku sorang la harapannya. Maka aku sekali lagi dengan nada yang baik menolak. Ini bukan kerana aku taknak tolong tetapi kerana aku tak dapat nak tolong sebab aku ada kelas penting. Perbualan tamat disitu.

Kira-kira jam 4.45 petang, MPP fakulti tersebut pula call aku. Dia sekali lagi memohon dan merayu untuk mendapat persetujuan aku supaya dapat menjadi MC untuk malam itu. Aku pun cakap tak boleh. Dia mula tanya mengapa dan kenapa serta pasal apa tak boleh. Aku pun cakap aku ada kelas penting. Lecturer mesti tak bagi ponteng punya. Lagipun aku bukannya menyertai aktiviti fakulti sendiri. Kalau aktiviti fakulti sendiri aku consider la jugak. Perbualan tamat lagi disitu.

Tapi kira-kira sejam kemudian, dia call lagi dan kali ni aku terpaksa mengalah kerana kesian dan niat ingin membantu rakan-rakan. Maka dengan pantas dan tangkas, aku terus la pegi ke venue event tu iaitu di Wisma PKPS Shah Alam untuk mendapatkan skrip yang aku sangka sudah siap.
Sebaik sahaja aku tiba kira-kira sepuluh minit kemudian, aku sekali lagi terkejut apabila mandapat tahu bahawa skrip tidak disediakan. Hanya tentatif program sahaja yang mampu disediakan. Mujurlah pada masa tu aku dipertemukan dengan pasangan pengacara untuk event tu. Dia cakap dia dah buatkan skrip tapi takde la lengkap sangat. Dia pun buat guna tulisan tangan je. Dia pun bidan terjun jugak tapi dia dpt tau awal skit. Jadi ada la masa untuk dia buat skrip tu. Aku pun terfikir gak, diorang ni buat macam kami ni nak sangat jadi MC tu. Pendek kata, semuanya kena sediakan sendiri.

Masa tu aku dah mula terdetik. Mengapa bleh jadi camni? Tak pernah buat event ke? Nak kata tak pernah, tak juga. Sebelum ni banyak je program fakulti tu yang gempak-gempak. Tapi entah laa... Alasannya, mereka terlupa nak fikirkan pasal MC. Aku pun pelik. Kalau lupa pasal persembahan tu ok la lagi. Ini terlupa pasal MC. Huh...

Maka dengan rasa sedikit bengang, aku mendengar penerangan daripada orang bertanggungjawab tentang flow program pada malam itu. Nasib baik la pasangan aku tu dah sediakan skrip skit. Jadi, tak la aku kalut sangat. Aku cakap aku nak masuk kelas pukul 6.30ptg sebab lecturer aku nak kasi carry mark n tips untuk exam. Dapat masuk sekejap pun jadikla.
Tapi oleh kerana ada banyak perkara yang tak settle. Maka perbincangan tu berlarutan sampai pukul 7.05 pm! Dah la event start kul 8.30pm.

Maka setelah itu, aku terus la pulang ke rumah lantas membatalkan niat untuk ke kelas. Aku sampai je rumah terus mandi and bersiap. Tema MPG tu adalah Graduan dan Alam. Maka aku kena la pakai baju berunsurkan alam. Nasib baik aku ada baju batik motif tumbuhan dan berwarna hijau. Maka aku pakai la baju tu.

Lepas je mandi, aku terus pakai baju dan set rambut. Lebih kurang jam 7.55pm aku keluar dari rumah dan terus memecut ke Wisma PKPS. Masa tu perut aku punya la lapar. Niat nak singgah drive thru kat KFC beli fries tapi takut tak sempat lak. Aku tak menjamah sebarang makanan berat pun lagi untuk hari itu. Hanya menjamah biskut cream cracker sebagai alas. So, aku redha dan try untuk tahan lapar. Harap-harap time persembahan nanti bleh la duduk makan jap sepertimana event2 dinner yang selalunya aku hadir.

DAH SAMPAI VENUE....

Sebaik sahaja aku sampai tempat berlangsungnya event tu, aku terus bergegas naik lif. Masa tu jam dah menunjukkan pukul 8.10pm. Aku terus berlari masuk ke dewan dan berjumpa dengan pasangan aku. Niat di hati nak susun balik apa yang tak kena dan nak adjust balik apa yang kurang. Tup-tup aku dapat info yang mengatakan bahawa ada lagi perubahan yang dibuat oleh pihak penganjur. Aku punya la bengang. Kenapa la banyak sangat perubahan ni.

KETIKA PROGRAM BERLANGSUNG...

Mula-mula kata macam ni. Kemudian macam tu. Lepas tu macam lain plak. Apa ni??? Atas dasar malas nak bising, aku layan je selagi termampu. Kami mintak tolong penganjur sediakan dua kerusi kat tepi dinding supaya senang kami nak bangun dan duduk sepanjang program. Tapi berkali-kali mintak, akhirnya takde pun.






Ada sorang petugas yang memang dtugaskan untuk menjaga MC. Dia bertanggungjawab memegang walkie talkie dan segala info untuk MC akan disalurkan melalui dia. Kiranya macam floor manager la. Aku lega la skit ada dia. Tapi yang ada ni pun rupanya takleh pakai. Dia mudah hilang di saat-saat genting. Maka kami pun sebagai MC tercari-cari kemana la hilangnya.

Kalau nak diikutkan banyak perkara yang terjadi ketika program berlangsung sehinggakan hati aku terdetik untuk tinggalkan majlis. Tapi tak sampai hati la pulak. Mereka selaku pihak penganjur agak kurang menjaga kebajikan MC. Aku terkilan. Bukan la aku ni nak dilayan seperti artis dan sebagainya tetapi cukup seperti majlis lain. Ini bukan kali pertama aku jadi MC. Dah banyak kali dah. Tapi kali ni lain sangat kaedahnya. Mereka patutnya ingat, aku ni berkorban dengan meninggalkan kelas semata-mata nak jayakan majlis mereka. So, kenalah well prepared. Inilah pengalaman yang paling pelik yang pernah aku lalui sepanjang menjadi MC. Aku malas nak cakap lebih-lebih. Kang nanti dikatakan demand pulak.

SELEPAS TAMAT PROGRAM...

Akhirnya, aku pulang dengan hanya memakan makanan sisa yang ditinggalkan oleh tetamu...

~Pemuda bervisi mohon permisi~

2 comments:

aloy_paradoks said...

kalau gua jadi lu,, gua akan panggil balik semua krew dari projek manager sampai mamat susun kerusi...

gua sound kaw kaw, pastu gua ludah ke lantai tanda hina gila dan gua chow...

p.s - nasib baik kalau gua ludah lantai,,, kalau mood gua tak baek giler,, muke diaorg gua ludah.

Ellanna Bernard said...

Sebenarnya perkara itu memang sangat terrrrrrrukkk!!!

Tahniah Pemuda Bervisi kerana masih boleh menaip situasi tersebut dengan penuh sopan.